MASTERCARD MELANCARKAN APLIKASI PENGESAHAN BIOMETRIK 'SELFIE PAY' DALAM TEKNOLOGI - TECHCRUNCH - ANDROID - 2019

Anonim

MasterCard bergerak dari percubaan biometrik muka untuk pengesahan pembayaran, termasuk satu di Amerika Syarikat dan Kanada yang dilancarkan awal tahun ini, untuk pelancaran pertama yang sesuai dengan apa yang disebut sebagai 'selfie pay' (aka MasterCard Identity Check). Jadi, pada dasarnya membolehkan pengguna apl mengesahkan pembayaran dalam talian dengan menunjukkan wajah mereka ke kamera telefon pintar mereka.

Aplikasi pengesahan biometrik sedang dilancarkan di Eropah dalam pasaran berikut: Austria, Belgium, Republik Czech, Denmark, Finland, Jerman, Hungary, Belanda, Norway, Sepanyol, Sweden dan Inggeris. Syarikat itu berkata ia merancang untuk menjadikan teknologi ini tersedia untuk pengguna MasterCard di seluruh dunia mulai tahun depan, menurut Engadget, yang melaporkan pelancaran Eropah sebelum ini.

Serta selfie, aplikasi Cek Pengenalan MasterCard menyokong biometrik cap jari, menawarkan pengguna pilihan mengesahkan pembayaran mudah alih dengan muka atau jari mereka pada titik pembelian - idea untuk mempercepatkan e-niaga dengan menghindari keperluan untuk pembeli dalam talian untuk masih ingat kata laluan lain.

Dan sudah pasti banyak perbatuan dalam keperluan itu. MasterCard menyebut "kemudahan" sebagai salah satu motivasi untuk membangunkan aplikasi itu apabila ia mengumumkan percubaan, kembali pada bulan Mac. Yang lain adalah "mengurangkan risiko penipuan" untuk pembelian kad-tidak-sekarang, sementara pada masa yang sama berusaha mencakar roda e-dagang.

Biometrik untuk pengesahan pembayaran juga telah membina momentum selepas pelancaran sistem berkuasa cap jari Apple Pay Apple untuk iPhone dan Apple Watch. Pelbagai peranti Android juga termasuk pembaca cap jari, dengan sistem pembayaran yang berbeza tersedia dalam ekosistem OS mudah alih Google termasuk Android Pay dan Samsung Pay.

Untuk menggunakan sistem pengesahan biometrik MasterCard, pengguna MasterCard perlu memuat turun aplikasi dan snap yang sama dan menghantar selfie untuk menyediakan syarikat dengan biometrik wajah mereka.

Untuk mendapatkan percubaan untuk merosakkan proses pengesahan - iaitu dengan menahan foto statik pada lensa - apl memerlukan pengguna untuk berkelip untuk mengesahkan ia benar-benar wajah mereka ditembak.

Satu isu yang masih ada dengan menggunakan biometrik untuk pengesahan adalah, tidak seperti kata laluan, mereka tidak boleh diubah. Oleh itu, mari kita berharap MasterCard betul menyulitkan apa-apa data biometrik yang menyimpan / mengakses. Kami juga telah meminta MasterCard apa lagi - sekiranya ada - dengan data biometrik sendiri / wajah, ia mempunyai akses kepada dan akan mengemas kini pos ini dengan apa jawapan.

Kemas kini: Diminta di mana MasterCard menyimpan biometrik wajah, jurucakap syarikat tidak mempunyai banyak jaminan untuk ditawarkan pada ketika ini - iaitu jika anda bimbang tentang repositori pusat data sensitif menjadi honeypots peretas. Oleh itu, anda mungkin tidak mahu menjadi pengguna awal / guinea babi semasa fasa 'prototaip' teknologi ini, dan mungkin lebih suka menunggu sehingga standard amalan terbaik yang mantap telah ditubuhkan (dan / atau menggunakan aplikasi lain yang menyimpan biometrik dengan selamat di peranti tempatan).

"Sebagai industri, kami bergerak ke arah menyimpan biometrik dalam semua keadaan di peringkat peranti. Pengekalan jarum disimpan di tahap peranti dan kami sedang prototaip pengenalan muka untuk ditukar dan disimpan sebagai kod yang disulitkan pada beberapa peranti, " katanya.

"Ini sebabnya kami berada di papan FIDO (Fast Identity Online), yang bertujuan untuk sentiasa memadankan dan menyimpan biometrik pada peranti ini. MasterCard melabur dalam teknologi ini dan mengetuai industri pembayaran untuk membangunkan penyelesaian yang terdesentralisasi sekiranya mungkin."

Mengenai soalan apa yang MasterCard mungkin menggunakan data biometrik wajah, dia berkata: "Data biometrik hanya digunakan untuk tujuan yang kami kumpulkan - untuk mengesahkan identiti individu. Kami boleh menggunakan hasil penggunaan data, seperti bilangan kelulusan atau penolakan untuk meningkatkan produk. "