GOOGLE GULUNG MEKANISME ANTI-PEMBAJAKAN BARU - TECHCRUNCH - ANDROID - 2019

Anonim

Jika kita mendengar apa-apa perkara daripada pemaju yang menakutkan dari Android, itu aplikasi Android adalah cara yang betul, terlalu mudah untuk lanun. Neraka, anda tidak perlu melalui laman muat turun pihak ketiga yang teduh; hanya beli aplikasi, salin ke kad sd, dan bayar balik permohonan itu. Ta-da! (Baca: Jangan lakukan itu.)

Google telah bercakap beberapa lama mengenai sistem yang baru, jauh lebih selamat untuk melindungi aplikasi dari lanun dan penderma tidak jujur. Hari ini, sistem itu berjalan secara langsung.

Sistem baru nampaknya tidak menyakitkan. Walau bagaimanapun, satu perkara perlu diperhatikan: ia memerlukan sedikit pengubahsuaian bagi setiap aplikasi, jadi aplikasi yang sudah ada di pasaran tidak akan dilindungi sehingga pemaju mereka memilih untuk mengemas kininya. Pemaju termasuk satu set perpustakaan kod yang disediakan oleh Google, dan kemudian menggunakan perpustakaan tersebut untuk menghantar mesej ke aplikasi Android Market yang meminta status pelesenan pengguna. Pasaran kemudian menyemak melalui pangkalan datanya sendiri untuk melihat sama ada pengguna benar-benar membeli apl itu, dan kemudian menghantar mesej kembali ke aplikasinya dengan semua butirannya.

Seluruh sistem adalah percuma untuk pemaju untuk melaksanakan, dan akan berfungsi dengan baik pada mana-mana telefon bimbit Android yang menjalankan Android Market 1.5 atau lebih baru (baca: hampir semua mereka.)

Idea pengesahan berasaskan pelayan bukanlah yang baru, dan, seperti kaedah anti-pembajakan yang cukup, ia cenderung dapat diatasi jika penggodam yang betul membuat keputusan untuk menikamnya. Dengan kata itu, ia lebih baik daripada apa-apa (sekurang-kurangnya dari sudut pandangan penerbit yang berhati-hati.)

Anda boleh mendapat sambutan hangat di Android Dev Blog - atau jika anda seorang pemaju, anda boleh mula mencari pelesenan aplikasi anda di sini.